JONO SI TULANG BEZI

0
20

( MOJOPURNO BERAKSI TURUNKAN BALITA STUNTING berbarengan PERBAIKI GIZI )

Stunting didefinisikan sebagai indeks tinggi badan menurut usia (TB/U) kurang dari minus dua standard deviasi (-2SD) atau dibawah rata-rata standard yang ada. Stunting pada anak merupakan asil jangka panjang konsumsi gizi berkualitas rendah yang dikombinasikan dengan morbiditas, penyakit infeksi dan masalah lingkungan.

Kekurangan gizi/stunting terhadap perkembangan otak sangat merugikan performance anak. Perkembangan otak anak dimasa golden period (0-3 tahun) akan menyebabkan sel otak tidak tumbuh sempurna. Hal ini disebabkan karena 80-90% jumlah sel otak terbentuk semenjak masa dalam kandungan sampai usia 2 tahun. Apabila gangguan tersebut lanjut berlangsung maka akan terjadi penurunan skor tes IQ sebesar 10-13 poin. Penurunan perkembangan IQ tersebut akan mengakibatkan terjadinya loss generation,artinya anak-anak tersebut akan menjadi beban masyarakat dan pemerintah,karena terbukti keluarga dan pemerintah harus mengeluarkan biaya kesehatan yang tinggi akibat warganya mudah sakit.

Berkaitan dengan hal tersebut,untuk menciptakan sumber daya orang yang tentunya banyak factor yang langsung mempengaruhi status gizi meliputi konsumsi makanan dan penyakit infeksi. unsur tidak langsung meliputi pengetahuan, pendidikan, tingkat pendapatan, pendidikan orang uzur, dan besar pendapatan keluarga.

Fakta yang ada didesa Mojopurno, jumlah balita stunting di akhir tahun desember 2022 sejumlah 48 anak, di duga pemicu primer adalah kurangnya pengetahuan dari ibu balita tentang balita stunting serta akibat yang akan ditimbulkan. Puskesmas Ngariboyo termasuk daerah Lokus Stunting maka dari itu Kasus stunting mendapatkan perhatian khusus. Anak dengan balita stunting Sebagian bukan penduduk miskin . Penyebab dari kasus stunting di Puskesmas Ngariboyo karena berbagai unsur:

  • Kurang pengetahuan Ibu tentang stunting dan penanganannya
  • Pola Asuh yang kurang efektif
  • unsur penyakit penyerta dan Kesehatan lingkungan
  • Kurangnya koordinasi dengan lintas sector dan lintas program

Untuk memenuhi asupan gizi tersebut dibutuhkan gizi yang seimbang, dimana asupan gizi seimbang dengan aktifitas yang dilakukan. Berdasarkan uraian tersebut,

mendorong penyusunan untuk melakukan penyuluhan tentang interaksi gizi seimbang dengan status gizi anak balita di desa Mojopurno. Diharapkan dengan adanya kegiatan sosialisasi serta penilaian yang sistematis dan terstruktur dapat mencegah terjadinya stunting dan penyuluhan gizi ini dapat meningkatkan derajat kesehatan balita.

Hadirnya penemuan JONO SI TULANG BEZI di desa Mojopurno diharapkan bisa sebagai pendongkrak turunkan balita stunting di desa Mojopurno dengan metode pendekatan keluarga dengan sistim kunjungan rumah oleh kader kesehatan, diharapkan semakin memudahkan akses petugas kesehatan dalam memberikan edukasi kepada ibu, keluarga, lingkungan dan masyarakat.

JONO SI TULANG BEZI adalah Suatu Kegiatan untuk menurunkan nomor kejadian Stunting di Desa Mojopurno yang dilakukan oleh Petugas kesehatan berbarengan dengan kader kesehatan dengan melibatkan Perangkat desa dan Tim Penggerak PKK berupa edukasi/sosialisasi, Pelatihan pemberian makan pada balita, kunjungan rumah dilanjutkan Audit stunting.

Dengan pengaplikasian penemuan JONO SI TULANG BEZI diharapkan dapat menurunkan balita stunting dan kejadian stunting baru,.

penemuan JONO SI TULANG BEZI telah ditetapkan menjadi program penemuan di Puskesmas Ngariboyo mulai bulan Maret tahun 2023, berkolaborasi dengan Lintas Sektor, Perangkat Desa, Ibu2 PKK dan Kader Kesehatan.

Sumber berita

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here