Perluas Peluang Pasar, UMKM Jember Didorong Punya Marketplace Sendiri

0
116

Liputan6.com, Surabaya – Bank Indonesia (BI) Jember mengusulkan membangun sebuah marketplace untuk membangkitkan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di Kabupaten Jember, Jawa Timur selama pandemi COVID-19.

Untuk itu, Kantor Perwakilan BI Jember menggelar diskusi yang melibatkan Universitas Jember (Unej) dan kepolisian setempat guna membangun dan membangkitkan geliat UMKM. Kegiatan diskusi itu digelar di ruang rapat lantai 2 Kantor Bank Indonesia Jember, Selasa, 23 Februari 2021.

“Terdapat peluang yang belum ditangkap UMKM sepenuhnya, di antaranya melalui belanja daring (online shopping), jasa antar makanan (food delivery), dan transaksi melalui e-commerce. Intinya perlu marketplace bagi UMKM Jember,” kata Kepala Kantor Perwakilan BI Jember Hestu Wibowo di Kabupaten Jember.

Dengan terbangunnya marketplace, lanjut dia, pihaknya berharap adanya peningkatan UMKM yang kemudian berdampak pada kondisi pelaku UMKM yang nantinya pemasaran produk UMKM optimal, literasi digital meningkat dan produk tersertifikasi halal, dilansir dari Antara.

“Dari sisi konsumen dengan aktivitas sehari-hari padat dengan bekerja di rumah (work from home) akan mengurangi aktivitas di luar rumah sebagai upaya mengindari risiko penularan COVID-19,” tuturnya.

Sehingga konsumen terbiasa memenuhi kebutuhan sehari-hari melalui belanja daring dan lebih suka membeli produk yang berkualitas tinggi dan terjamin kehalalannya (higienis).

“Dari sanalah akan terdapat perubahan yang signifikan perilaku belanja daring konsumen yang merupakan peluang bagi UMKM,” katanya.

Ia mengatakan aktivitas belanja daring sebagian masyarakat berpenghasilan di atas Rp7,2 juta meningkat, sedangkan aktivitas masyarakat berpenghasilan kurang dari Rp1,8 juta mengalami penurunan dalam belanja daring.

Berdasarkan data secara nasional, karakteristik perekonomian Indonesia ditopang oleh sektor usaha mikro kecil yang mencapai 99,99 persen dari populasi perusahaan di Indonesia dan tenaga UMKM terus meningkat dengan penyerapan yang relatif besar 97 persen terhadap jumlah tenaga kerja.

 

Sumber Berita

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here