Bidik Potensi Kopi Liar di Gung Lawu, Pemuda Sukowidi Panen Kopi Luwak dan Kopi Bajing Seng – Dinas Komunikasi dan Informatika Kab. Magetan

0
63

Bidik Potensi Kopi Liar di Gung Lawu, Pemuda Sukowidi Panen Kopi Luwak dan Kopi Bajing Seng.

Sutoyo pemuda Desa Sukowidi, Panekan, berbarengan sejumlah personil Karang Taruna Desa Sukowidi terlihat menyisir semak semak di kaki Gunung Lawu. Beberapa kali, mereka terlihat gembira mendapati gundukan biji kopi yang teronggok diantara semak belukar. ” Ya ini biji kopi yang paling terkenal, biji kopi luwak. Disini banyak sekali kita dapati,” ujarnya.

Setiap hari Minggu, personil Karang taruna Desa Sukowidi memang menyisir sejumlah bukit di kaki Gunung Lawu, mereka mengumpulkan gundukan biji kopi, yang dikeluarkan hewan luwak pasca mengalami vermentasi di perut hewan nokturnal tersebut.

Berasal dari pohon-pohon kopi  berada di salah satu petak perhutani, yang ketika ini produktifitasnya mulai menurun, karena kalah oleh ketinggian pohon keras yang ditanam perhutani. ” Kopi ini ditanam masyarakat yang ketika itu melakukan penghijauan pasca kebakaran besar tahun 2012 lalu. Mereka menanam pohon diselanya ditanami kopi. Hasilnya dapat dipetik masyarakat yang ikut merawat hutan. tetapi karena pohon inti yang ditanam sudah besar membikin pohon kopi ini produktifitasnya mulai menurun karena kalah tinggi,” imbuhnya.

Karena habitat hewan luwak di lereng Gunung Lawu tetap bagus, membikin tanaman kopi yang  ada di lahan dengan luasan sekeliling 20 hektar tersebut, menjadi letak mencari makan luwak, ketika buah kopi matang. penduduk sekeliling kawasan tersebut kebanyakan hanya manfaatkan biji dari buah kopi yang matang di pohon, mereka belum mengetahui kalau biji kopi yang dimakan luwak lebih mahal dibandingkan dari kopi yang berasal dari buah.

 “Biasanya satu tumpuk biji kopi hasil vermentasi hewan luwak beratnya 1 sampai 2 gram. Kalau kering greenbean atau kopi yang belum disangrai dapat mencapai Rp 400.000 perkilogram,” ucapnya.

Dalam satu kali musim Sutoyo mengaku  dapat mendapatkan 4 hingga 5 kilo kopi luwak. Dari sisi hasil, kopi luwak, dia mengaku tidak banyak, tetapi untuk pengembangan wisata kopi, menurutnya sangat membantu memperkenalkan potensi kopi dari Gunung Lawu.” Kita juga mengembangkan kopi Arabika yang tumbuh banyak disini, dimana biji kopi luwak yang tidak terambil ini akan tumbuh menjadi bijit kopi. Sekarang kita kembangkan di lahan seluas 3 hektar,  untuk pengembangan wisata kopi yang kita rencanakan,” katanya.

sembari mengedukasi penduduk, terkait kelestarian hewan luwak yang ketika ini tetap banyak diburu penduduk, Karang taruna Desa Sukowidi juga mulai mengenalkan produk kopi dari berbagai varian termasuk kopi luwak dan kopi bajing seng yang merupakan kopi yang dipilih hewan tupai atau bajing untuk dimakan. Pilihan kopi berkualitas yang kulitnya dimakan tupai tersebut, membikin kopi ini rasanya nyaris sama dengan kopi luwak, dan juga mempunyai penggemar sendiri.” Selain kopi luwak kita kembangkan kopi siap saji bajing seng. Bedanya kopi luwak ada proses vermentasi di perut luwak kalau kopi bajeng seng ini kopinya dikumpulkan di rendah pohon kopi. Di kopi tupai ini, tidak ada vermentasi. Tapi kopi yang dimakan tupai ini niscaya kopi terbaik juga,” pungkasnya.(Diskominfo / kontrib.skc / fa2 / IKP1)

Sumber berita

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here